Wednesday, September 21, 2011

KecAntikan?: SebuAh AmaNah & UjiAn



        Assalamualaikum w.b.t....

    selamat petang semua..harap2 semua chat2 belaka deh...

           Entry kali nie aema nak cerita pasal kecantikan...aema xnak cerita pasal cmne korang nak jadi cantik ker, bagi hilang jerawat batu ker bagai....


 Actually, bgun jer pagi td aema terbace 1 story kat buku nie yang sangat interesting pasal Bagaimana pada zaman Rasulullah S.A.W iaitu pada zaman Nabi Sulaiman A.S diduga oleh sebuah kecantikan seorang wanita yang tersangat2la cantik...
            




    Tokoh Salafus Soleh yang akan aema kenalkan ialah seorang ulama dari kalangan tabiin di Madinah. Nama beliau, Sulaiman bin Yasar al-Hilali dan panggilannya adalah Abu Ayyub (w.94H).

      Beliau seorang ulama yang terkenal dengan sikap warak dan amat kaya dengan ilmu. Selain tu, beliau juga seorang yang sangat tampan aka hensem ;). Tiap kali wanita yang memandangnya selalu jatuh hati tapi beliau imannyer kuat.. kalau laki2 zaman kita sekarang nie..nampak jer pompuan cantik bkn men lagi kan..tol x??

      Abu Hazim bercerita :

        Suatu hari, Sulaiman bin Yasar keluar ke Makkah bersama seorang temannya. Apabila tiba di Abwa, mereka berhenti untuk berehat. Temannya itu segera menyiapkan makanan, lalu pergi ke pasar untuk membeli bekalan mereka. Sementara itu, Sulaiman menunggu didalam tenda yang telah disiapkan.

      Dari kejauhan, seorang wanita tanpa sengaja terpandang wajah Sulaiman. Ketampanan wajah Sulaiman segera menawan hatinya. Wanita itu lalu berhias dengan cantik, menutupi wajahnya dengan 'niqab', lalu mendatangi tenda Sulaiman.

         


          Di hadapan Sulaiman, wanita itu pun terus menyingkap 'niqab' dari wajahnya. Terlihatlah seraut wajah yang sangat cantik laksana rembulan. Dia pun berkata kepada Sulaiman, "Berikanlah kepadaku."


         Sulaiman menyangka wanita itu menginginkan makanan. Beliau pun segera bangkit hendak megambil makanan untuk diberikan kepada wanita itu.

         Wanita itu berkata, "Aku tidak menginginkan makanan. Aku menginginkan apa yang diinginkan oleh seorang perempuan daripada seorang lelaki."


          Sulaiman sedar bahawa beliau sedang menghadapi ujian yang sangat besar. Beliau pun berkata, " Iblis telah mengutusmu untuk menyesatkanku." Beliau lalu meletakkan kepalanya di kedua tangannya dan menangis dengan amat sedih sekali.
 
         Melihat sikap ini, wanita itu barasa sangat malu. Dia pun menutup kembali wajahnya dengan 'niqab', lalu beredar dari situ.
          Tidak lame kemudian, teman Sulaiman kembali dari pasar dengan membawa bekalan yang dibelinya. Apabila melihat kesan tangisan di muka Sulaiman, dia lantas bertanya, "Apa yang terjadi? Mengapa engkau menangis?"
            Sulaiman menjawab, " Tidak ada apa-apa. Aku hanya teringatkan keluargaku di rumah."


       Temannya tidak percaya. Dia terus mendesak Sulaiman untuk menceritakan sebenarnya. Akhirnya, Sulaiman menceritakan kisah sebenarnya. Mendengar cerita Sulaiman, temannya menangis. Dia pun berkata, "Jika aku yang mengalami kejadian ini, aku takut tidak dapat menahan diri seperti kamu."

              Kisah ini dihikayatkan oleh Al- Hafiz Abu Nua'im Al-Isbahani dalam kitabnya yang bertajuk 'Hilyat al-Awlia.'


AMANAH DAN UJIAN

Ketampanan dan kecantikan sememangnya adalah anugerah daripada Allah S.W.T. Seseorang itu akan berasa bangga jika memiliki penampilan yang menarik. Bahkan seseorang itu bersedia untuk membelanjakan wang berlimpah demi mencapai tujuan itu.

Namun jangan lupa, sebenarnya keindahan rupa itu melahirkan sebuah tanggungjawab. Sebab ia adalah amanah daripada Allah S.W.T kerana memberikan kelebihan itu kepada seseorang agar dia menjadi hamba yang bersyukur, bukan untuk membuka jalan berbuat maksiat.

Sesiapa yang menggunakan kecantikan paras rupanya untuk memuaskan hawa nafsu, maka sebenarnya dia tidak bersyukur atas nikmat yang diberi. Selalunya sebuah nikmat akan dicabut apabila ia tidak disyukuri.

Selain itu, keindahan paras rupa juga adalah satu ujian berat bagi iman seseorang. Jika tidak diiringi dengan keindahan akhlak, ia boleh membawa malapetaka yang sangat besar. Kisah Sulaiman bin Yasar telah membuktikan hal itu. Andai beliau menurutkan nafsunya, nescaya Allah S.W.T tidak akan meninggikan darjatnya didunia dan juga di akhirat.

Jadi, sesiapa yang menyedari hakikat ini maka tidak akan tertipu dengan keindahan rupa. Jika dia memilikinya, dia akan selalu berwaspada. Dia menjaga sedaya yang mungkin agar kecantikan itu tidak menjerumuskannya ke dalam neraka. Jika dia tidak memilikinya, dia tetap percaya diri sendiri sebab kecantikan hakiki adalah keindahan budi pekerti.

Ikutlah budi pekerti Rasullullah S.A.W. Baginda adalah seseorang yang sangat tampan. Setiap kali memandang wajah di cermin, Baginda berdoa yang bermaksud :

" Ya Allah, sebagaimana engkau telah memperindah kejadianku, maka indahkanlah budi pekertiku."
Ini diriwayatkan oleh Ibn Hibban.

NABI YUSUF

Kita kembali kepada kisah Sulaiman bin Yasar di atas tadi. Beliau dan temannya meneruskan perjalanan mereka ke Makkah. Selepas melaksanakan semua amalan 'manasik' dengan sempurna. Sulaiman berasa penat, letih dan mengantuk. Lalu beliau pun tertidur...

Dalam mimpi, beliau berjumpa dengan seorang lelaki yang sangat tampan. Beliau bertanya kepadanya, " Siapakah engkau, wahai tuan?" Orang itu menjawab, "Aku Yusuf bin Ya'qub."

Sulaiman bertanya lagi, " Nabi Yusuf?" Orang itu menjawab, " Ya."

Sulaiman berkata, "Aku sangat kagum dengan kisahmu baersama wanita yang menggodamu sebagaimana diceritakan dalam al-Quran."

Nabi Yusuf berkata pula, " Kisahmu di Abwa lebih menggagumkan."

WALLAHU A'LAM.....






p/s : harap2 apa yang aema kongsikan nie benmanfaatkan bagi semua.....^___^










seindah nama ibuku beri
Siti Nurakma bt Khaieri

1 comment:

fiQ'Ra said...

nk minta tlg awk~ tq tau :)

http://fiqracake.blogspot.com/2011/08/nak-minta-jasa-baik-awak.html